Kamis , 02 Oktober 2014, 20:59 WIB
Hari Batik Nasional

Yayasan Batik Luncurkan 'Batik on Fashion'

Red: Indira Rezkisari
Prayogi/Republika
Seorang pedagang merapikan batik daganganya pada Pameran Batik Warisan Budaya di Plaza Industri gedung Kementerian Perindustrian, Jakarta, Selasa (30/9).
Seorang pedagang merapikan batik daganganya pada Pameran Batik Warisan Budaya di Plaza Industri gedung Kementerian Perindustrian, Jakarta, Selasa (30/9).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Yayasan Batik Indonesia meluncurkan Batik on Fashion saat memperingati Hari Batik Nasional 2 Oktober 2014 di Gedung Kementerian Perindustrian, Jakarta.

"YBI meluncurkan Batik on Fashion untuk mendorong pelestarian dan pengembangan batik khususnya bagi para generasi muda dan masyarakat pada umumnya," kata Ketua Umum Yayasan Batik Indonesia Yultin Ginanjar Kartasasmita di Pameran Batik Warisan Budaya VII di Kementerian Perindustrian Jakarta, Kamis (2/10).

Ia mengatakan peringatan Hari Batik Nasional 2014 bertemakan "Sogan, Seni Batik Klasik". "Ada 27 jenis batik sogan karya Danar Hadi, Djongko Rahardjo, Joko SSP, Ayok Dwi Pancara, Wicaksono Aji, dan Parang Kencana," tuturnya.

Batik Sogan adalah salah satu jenis batik di Indonesia yang bernuansa klasik dengan warna dominan variasi coklat.

Ia menjelaskan dinamakan batik sogan karena pada awalnya, proses pewarna batik ini menggunakan pewarna alami yang diambil dari batang kayu pohon sogan.

"Jenis batik Sogan identik dengan keraton Jawa, motifnya pun mengikuti pakem motif-motif klasik kraton," jelasnya. Ia mengatakan batik sogan yang klasik ini memang selalu banyak peminatnya dan langgeng tanpa mengenal musim.

Pameran Batik Warisan Budaya VII di Kementerian Perindustrian dimaksudkan sebagai wahana untuk menampilkan dan mempromosikan hasil karya batik Indonesia untuk tetap terus dilestarikan dan dikembangkan.

Sumber : Antara